Wednesday

TEROKAI KEAIBAN DIRI, BUKAN MENSEPAHKAN!

Melihat keaiban dengan mata hati … hati itu seperti halnya cermin. makin sukar untuk cahaya kebenaran menembusinya jika terlindung oleh debu-debu dosa.

Namun begitulah kita, kuman di seberang laut Nampak, gajah di depan mata pura2 tak tahu! Lebih mudah menilai keburukan orang dari mencari kelemahan diri..

ton,Itu kau lah~ ohh ye ea..

sukarkah menerokai kelemahan diri? bukan itu masalahnya. Persoalan yang lebih penting, bersediakah kita meneroka kelemahan diri demi merobah ke arah lebih baik? Sakitt..~

Imam Al-Ghazali menunjukan empat cara bagaimana kita boleh mencari keaiban diri: -

Berguru dengan guru yang mursyid

Mentarbiyah bukan sama dengan mendidik, mengajar tidak erti pada membimbing. Saya teringat kata-kata seorang pensyarah saya, “knowledge is something with soul, if you feel nothing it is just an information” bukan kelayakkan saya hendak menentukan bagus atau tidak seseorang yang memberikan ilmu cuma apa yang saya rasai, seseorang guru yang mendidik dan mentarbiyah mampu membuatkan muridnya reti menghargai ilmu di samping sentiasa mementingkan prestasi akhlak muridnya.

Bertemankan sahabat yang soleh

Sahabat soleh, sahabat yang kita boleh sehidup dan semati dengannya. Sahabat yang dikala senang dan susah, sahabat yang menunjukkan apa yang salah, menggalakan apa yang benar. Sedang, Rasulullah sendiri di zaman baginda memanggil pengikut-pengikutnya dengan gelaran ‘sahabat’.

Baginda bersabda, “sahabat-sahabat aku adalah ibarat bintang-bintang di langit , mana satu yang kamu ikut kamu akan dapat petunjuk.”

Ohh..i wish I cud be one of the stars! ~~

Mendengar kata musuh

kata-kata musuh itu walaupun pedih, perit dan sadis, namun ia adalah luahan ‘ikhlas’ dari pihak yang berusaha mencari kelemahan kita. Maka, dengar dan obahlah..

Bergaul dengan masyarakat

Telitikan, jika kita rasakan akhlak kita sekarang adalah agak baik, baik, atau super baik, atau apa2 jelah… adakah kebaikan kita itu lahir dari diri kita sendiri atau kerana kondisi suasana? Akhlakul karimah atau akhlakul ikutan? ukurlah dengan feedback massa..

Hidup bermasyarakat juga memberi peluang kepada kita untuk sentiasa memuhasabah diri “ohh…ini perkara elok, aku harus pertingkatkan. Dan ini perkara mungkar, jadikan ia pengajaran”

Wallahu’alam


Sayapeduli,

Menerobos keaiban demi pembaikan

mode: masih rindu pada mek

Picisan mahalah maimunah


Sumber : penawar bagi hati, abdul Aziz Ismail

2 comments:

zaiton zakaria said...

terokai keaiban diri bukan untuk sengaja sepahkan. bukan saja untuk manusia sekaliannya tahu, tapi sebagai panduan membetulakan diri. hari ini ramai yang berlindung dengan sifat 'tawadhuk' membuka pekung dengan alasan 'biarlah orang tahu aku sebenarnya macamana' ohhh..tdak.. sila jangan sepahkan aib anda!

Nurturing The Ummah said...

masih menanti entri anda yang seterusnya :)